2021 Love pt.1 - Skoliosis, Menghadapi dan Mengatasi dr Rumah

Kenapa 2021 dibikin tentang LOVE? Ada triggernya pasti.

Perihal pertama itu gini ceritanya..


Jd di awal tahun lalu itu, aku udah keseringan sakit punggung dan sakit pinggang. Udah beraniin pijit pas balik kampung, tapi ya teteap aja balik gitu lagi. Sampai akhirnya gak tertahankan, aku coba konsul ajalah udah ke dokter. Ini tuh kenapa?Eh tapi, ke dokter apa ya? Gak mau ke dokter umum, karena parnoan gara-gara pandemi. Akhirnya ke dokter saraf.


Nah, selama di Jogja kan aku punya preferensi Rumah Sakit, jadilah cari dokter saraf yang available di waktu yang aling dekat disana. 


Konsul lah tuh kan. Walhamdulillah pas di cek sarafnya mah baik-baik aja. Terus, eh tapi kok pas disuruh telentang kaya punggungnya gak rata gitu ya. Kok aku berdiri tapi bahunya gak lurus nih. Akhirnya disuruh rontgen lah saat itu juga, dan bawa hasilnya balik lagi ke dokter itu.
Nah, disinilah aku dapat kejutan, fakta yg mengatakan kalau aku skoliosis.



Yg kebayang cuma gambar di buku ipa (ipa banget gak tuh bahasanya) pas SD kalau skoliosis itu yg tulangnya bengkok-bengkok kaya huruf S itu doang. Dan itu rasanya gak nyata aja, cuma di buku doang, jaauuhh bnget dari aku. Aku nih derajatnya udah 20an loh, dokternya aja kaget emang aku gak ngerasa apa gak ngeliatin gimana. Ya maaf dok saya jarang ngaca :’)


Selanjutnya ya dokternya kasih obat nyeri dan disuruh fisioterapi teruuuss sampai yang aku inget udah kaya kegiatan weekend aja itu terapi. Dipasangin alat-alat gitu, ada dua apa tiga alat ya, terus diajarin gerakan-gerakan tertentu unutk meredakan sakitnya, buat latihan ahrian juga dirumah. Mostly gerakannya untuk memperkuat punggung dan pinggang sih, kaya cat-camel stretch, hip thrusts, opposite leg arm lifts, dsb. Awal-awalnya sih sok nikmatin, apalagi dengan fasilitas RS yang mayan ya gak berasa RS amat, tapi lama kelamaan ya lelah juga. Berasa penyakitan aja gitu, padahal mah kan nggak yg gimana-gimana juga. Di google juga scoliosis ini kategorinya very common kok, apalagi perempuan. Bahkan public figure juga ada yang terang-terangan state kalau mereka skoliosis dan baik-baik aja kan (kelihatannya). Tapi ya gitulah mental, kadang cem baja kadang cem kerupuk.

Teruuss.. yaudah gitu aja. Keluhan nyerinya udah berkurang, dan aku cuma lanjut exercise yang diajarin itu sesempetnya (iya, sok sibuk!)

Gak lama setelah itu, aku pindah kota, eh ada nih cabang RS itu disini. Jadi ada preferensi ya kalau mau berobat.

Eh bener, abis itu sakit pinggangnya kumat lg gara-gara salah posisi pas ngapain ya lupa. Terus pas aku searching, eh kayanya yang bener itu ke spesialis rehab medik ya. Yaudah, aku ke dokter rehab medik deh, dikasih obat nyeri buat minum dan obat oles dibagian yang nyeri, hm dan tentu saja terapi lagi yaa. Berapa kali ya itu, sampai keluhan nyerinya lumayan berkurang.

Nah sebenernya setelah terapi-terapi itu disuruh balik lagi ke dokternya buat latihan workout untk meringankan gejala dan bisa menahan pertambahan derajat nya kayanya ya. Tp selaluuu aja ada kendala, jadi masih belum nih sampe sekarang. Ditambah aku punya trauma juga sama RS nya, bikin makin-makin mager kan.

Dan terus tiba-tiba sakit gigi 🦷 yaudah obatin dulu lah sakit giginya. Eh, ternyata perjalanan gigi ini panjang banget ternyata. 

Selesai gigi, udah bertekad bakal balik perawatan tulang. Semangat!

Meskipun sebenarnya keluhan sakit punggung dan pinggangnya bisa teratasi sih kalau gak males workout, asal tiap hari senam aja cukup. Meskipun kadang kan ada aja tuh malesnya. Tapi, sekarang udah fase tobat kok, udah mulai nerima lah dengan kondisi pertulangan ini, gak lagi merenung dan bertanya, kenapa aku Tuhan sambil mewek-mewek padahal mah emang dari dulu suka ngasal ngapa-ngapain gak merhatiin postur. Bedanya dengan orang normal ya sangat rentan aja dengan sakit punggung dan pinggang ini, apalagi aku kalau hari haid awal-awal berasa pingin rebahaan aja sambil body spa. Tapi ekspektasi sama realita kan gak selalu sejalan ya.

Sekarang pun aku gak ngerasa beban yang gimana juga sih buat workout ini, malah jadi trigger buat aku supaya rutin olahraga karena gimanapun kita mah emang harus olahraga kan. Nah, kaum rumahan kaya aku sih rutin workout aja, senam, stretching, aku rutinnya pake apps "Workout for Women" yang mana simple banget gak kebanyakan ngomong kaya video youtube gt kan. Workout nya dikategorikan juga dan singkat-singkat. Terus gambarnya juga kaya kartun gitu. Interface nya ok lah, dan gampang banget dipakenya. Siapa tau ada yang nyari referensi untuk workout dirumah juga. Sehat-sehat dan jangan mager ya kita semua! ;D

Salam, Nasha.

0 Comentarios

Mau nanya atau sharing, bisa disini!