Instagram

Kamis, 17 November 2022

Dukung Inner Strength untuk Anak Berkarakter Kuat dan Positif melalui Biskuat Academy 2022

01.14 0 Comments

“Tapi Gesang gak mau pulang”

“Mau ngapain?”

“Mau main bola.”

“Kan kita gak bawa bolanya.”

“Mau lari-larian aja sama ayah.”


Percakapan pagi hari setelah menonton pertandingan bola di lapangan sekitar rumah itu membawa ingatanku pada hak anak yang tercantum dalam Konvensi PBB untuk Hak Anak-Anak. Dalam konvensi tersebut diantaranya disebutkan anak berhak untuk tumbuh sehat, bermain, bersosialisasi, berkegiatan, juga menyampaikan pendapat.


 

Sebagai orang tua, kita berkewajiban untuk memenuhi hak-hak anak tersebut, salah satunya dengan menggali potensi yang mereka miliki dan memilih wadah yang tepat bagi anak menyalurkannya. Mempelajari apa kebutuhan anak di masing-masing rentang usia, bagaimana cara memenuhinya, dan terus belajar bagaimana ya agar anak ini bisa tumbuh untuk hidup sepenuhnya dengan keunikan apa yang mereka miliki di dalam diri sendiri. Perjalanan yang panjang dan tidak mudah tentunya bagi orang tua, namun benarlah bahwa menjadi orang tua adalah proses belajar dan mendidik diri yang tidak ada habisnya.


Mengenal Inner Strength


Dalam beberapa penelitian yang dilakukan para ahli, salah satu faktor seseorang dapat mencapai hidup yang bahagia, tenang, dan puas atas hidupnya, adalah dengan adanya inner strength di dalam diri. Inner strength ini diartikan sebagai kekuatan dari dalam diri, yang berkaitan dengan ketahan, kestabilan, serta tekad untuk menghadapi kesulitan. Inner strength ini akan tercermin pada karakter yang percaya diri, berani, juga baik hati. Ini memang bukan kekuatan yang dapat dilihat secara data, seperti nilai di rapor, namun kekuatan ini akan menjadi bekal untuk ia hidup bahkan nantinya berprestasi baik di bidang akademik maupun non akademik. Laman welldoing juga menyatakan inner strength merupakan dasar bagi hidup yang bahagia, produktif, dan penuh kasih.


Aku sendiri akhirnya sadar, momen-momen kecil yang membuat hatiku hangat dan menerbitkan senyum di bibirku ternyata karena munculnya kekuatan didalam diri mereka. 



Seperti terlihatnya keteguhannya untuk menyelesaikan sesuatu. Meski malam, meski tidak ada yang menemani,  ia tetap
kekeuh menyelesaikan apa yang ia mulai. Gagal, coba lagi. Belum berhasil, coba lagi.

Atau saat ia berani bertanya dengan sopan, “Tante, aku boleh minta itu gak?” kepada orang yang baru ia temui.


Juga disaat ia menasihati adiknya, mengatakan agar jangan merepotkan ibu, serta mereka bersama-sama ikut membantu ibu.


Aku juga ingat di perjalanan kami waktu anak ini berhenti memperhatikan seorang tua yang duduk kelelahan, lalu aku bertanya apakah ia ingin melakukan sesuatu, maka aku berikan ide dan dia  menawarkan sebungkus makanan yang ia miliki.



Hal-hal sepele dalam keseharian ini, saat ia berani mengatakan apa yang ia inginkan, menyampaikannya pada orang baru di tempat umum, berbicara dengan sopan, berani mencoba hal baru,  hingga membantu ibu ataupun adik. Ia juga memiliki tekad yang kuat saat ingin mengetahui sesuatu, rasa penasaran yang juga merupakan kekuatan dari dalam diri.


Aku baru menyadari kebahagiaan dan kehangatan yang menjalar itulah bentuk inner strength didalam diri anakku. Hal yang akan membuatnya mampu bertahan dengan apa yang akan datang pada kehidupannya kelak.


Maka, tugas kita selanjutnya adalah bagaimana ya ayah ibu bisa membantu anak untuk meningkatkan inner strength di dalam diri mereka? Bagaimana ya agar kejadian-kejadian tadi bisa sering terulang? Muncul sebagai kebiasaan anak-anak ini?


Banyak artikel yang menyampaikan cara untuk melatih kekuatan diri dengan berbagai metode pula. Dari banyaknya sumber informasi tersebut, aku coba menyimpulkan menjadi beberapa point penting yang bisa kita praktikkan untuk anak dalam keseharian untuk mengeluarkan inner strength mereka.

1. Bantu Anak Mengenali Dirinya

Self-awareness atau kesadaran diri mungkin terdengar rumit untuk diaplikasikan pada anak-anak, namun kita justru perlu membentuknya sejak dini. Praktiknya bisa dimulai dengan membiasakan mereka untuk sadar pada apa yang terjadi, sadar pada apa yang mereka lakukan. Bisa juga dengan kita senantiasa mengakui apapun perasaan anak, tanpa pelabelan positif negatif, tidak perlu dihindari, juga jangan dialihkan. Sering berdialog dengan anak tentang apa yang mereka rasakan, apa yang terjadi menurut pandangannya, dan bantu mereka menerjemahkan hal-hal tersebut.


2. Beri Anak Ruang untuk Melakukan

Anak ‘baru’ beberapa tahun ada di dunia ini, banyak tidak taunya, sedikit pengalamannya. Mereka perlu mencoba berbagai macam hal, belajar, menumpuk pengalaman, mengetahui beragam aktifitas. Supaya mereka tahu mana ya yang aku suka, mana ya yang aku gak suka, mana ya yang bikin aku semangat, penasaran, ngeri, jijik, dst. Beri mereka keleluasaan untuk memutuskan hal tersebut. Lalu, biarkan mereka mencoba. Biarkan juga mereka tidak langsung berhasil. Biarkan mereka merasakan gagal, menghadapi perasaan itu, belajar dari kesalahan, bangkit lagi, coba lagi, biarkan anak jalani apa adanya, tidak perlu dipermudah, percaya pada kemampuannya, untuk anak yang lebih kuat, yang lebih tangguh, dan juga percaya pada dirinya sendiri.


3. Ajarkan Anak Nilai dan Adab yang Penting

Kebiasaan baik berawal dari rumah, dan anak belajar dari lingkar terkecil yaitu orang tua, yang memberi tahu mereka yang mencontohkan pada mereka. Jadilah teladan. Rumuskan nilai apa yang penting, apa yang menjadi prioritas; lalu tentukan aturan dan batasan untuk anak, konsisten dengan itu; serta ajari anak bagaimana bersikap, bagaimana menghadapi sesuatu, apa adab dan etikanya. Jelaskan dengan sederhana.

 


Ketiga point itu disebutkan bisa membangun kekuatan diri pada anak, kebiasaan yang kita lakukan dari rumah. Kebiasaan yang akan membentuk karakter mereka sehingga salah satunya akan memudahkan dalam mengenali minat dan potensi yang mereka miliki, seperti minat pada sepak bola.



Sepak Bola


Bahkan jika sekedar bola, mainan pertama anak-anak ini adalah bola yang mereka coba raba, pegang, ataupun gelindingkan saat masih bayi. Anakku mengenal sepak bola dari ayahnya. Karena ayahnya sangat suka dengan sepak bola, sebagai olahraga selingan, kadang juga ikut pertandingan, tidak lupa memahami informasi seluk beluk tentang sepak bola. Tidak mengherankan sih mengingat sepak bola sebagai olahraga paling populer di dunia. Selain sebagai aktifitas quality time ayah-anak, ternyata bermain bola juga memiliki banyak manfaat loh, antara lain:


Meningkatkan Kesehatan

Berlari kesana kemari, mengejar bola, melakukan tendangan, sundulan, adalah berbagai bentuk gerakan dalam permainan sepak bola. Aktifitas gerak fisik yang aktif seperti itu sangat baik untuk kesehatan, antara lain menyehatkan jantung, memperlancar metabolisme, menguatkan tulang, melatih otot, juga meningkatkan kapasitas aerobik. Bagi anak, energi mereka yang berlimpah juga tersalurkan dengan baik kan.


Melatih Kemampuan Sosial

Kesebelas orang yang ada dilapangan, semuanya punya perbedaan masing-masing namun harus bekerja sama untuk satu tujuan. Pelajaran berharga dari sepak bola, tentang sosialisasi, bagaimana berinteraksi, berkomunikasi, mendengarkan, menyampaikan pendapat, pengambilan keputusan, bekerja sama, mengendalikan ego diri sendiri. Rangkaian latihan dan pertandingan juga bisa membentuk karakter anak lebih percaya diri, berani, dan tangguh. Wah, bisa sangat banyak ya.


Meningkatkan Keterampilan

Aktifitas dalam permainan sepak bola jelas berguna bagi latihan motorik kasar. Namun selain itu, sepak bola juga bisa meningkatkan keterampilan mental, keterampilan berpikir, disiplin, juga kemampuan kognitif. Bermain sepak bola dapat melatih fokus anak juga meningkatkan suasana hati.




Sejauh ini, sudah terlihat jelas ya hubungan antara kemampuan anak bermain bola dan pembentukan karakternya merupakan hubungan timbal balik. Bermain bola dapat membentuk karakter anak, sebaliknya dengan karakter kuat dan positif dapat meningkatkan kemampuan anak bermain sepak bola.


Biskuat Academy


Berangkat dari hubungan sebab akibat yang sangat baik itulah, Biskuat hadir mengakomodasi para orang tua untuk mendukung inner strength anak, melalui aktifitas seru dan kaya manfaat dalam kegiatan tahunan keempat, Sekolah Bola Online BISKUAT ACADEMY 2022. Sejak tahun 2019 lalu, Mondelez Indonesia dengan brand unggulan Biskuat, berkomitmen mendorong anak Indonesia memiliki karakter baik untuk generasi yang kuat dimasa depan. Kondisi pandemi pun tidak menyurutkan langkah Biskuat untuk tetap mengadakan kegiatan secara daring.


Tahun ini, Biskuat Academy diselenggarakan dengan semangat untuk mewujudkan mimpi anak Indonesia menjadi lebih besar.



Saat tempat bermain kami menyempit, dia membawa kami ke lapangan yang lebih besar

Saat cita-cita kami mengecil, dia menunjukkan mimpi kami bisa lebih tinggi

Bahkan saat kami hampir kehilangan harapan, dia percaya untuk kami selalu ada jalan

 
Perubahan yang bisa dilakukan oleh seorang pelatih, yang bisa membuat mimpi anak menjadi lebih besar, dan membuat mereka percaya didalam diri mereka ada kekuatan. Lalu bayangkan perubahan yang satu bangsa bisa wujudkan.


Seperti yang dilantangkan dalam video singkat ini.



Salah satu rangkaian acaranya dengan pelatihan yang diadakan bagi para pahlawan dibalik pengembangan potensi bola anak yaitu guru Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan (Penjasorkes) tingkat Sekolah Dasar, yaitu
Physical Education (PE) Teacher Workshop. Selain acara spesial itu, ada acara rutin untuk seluruh anak Indonesia, dengan rekomendasi usia 5-15 tahun. Peserta yang ikut di sekolah ini akan mendapatkan pendidikan dengan kurikulum yang disusun oleh pelatih bersertifikat UEFA yaitu Coach Timo Scheuneman. Bimbingan pun dilakukan langsung oleh pemain Tim Nasional Indonesia. Coach Aji sebagai sosok pelatih inspirasional juga akan hadir membagikan ilmunya selama lebih dari 35 tahun hingga berhasil mengantarkan anak didiknya menjadi pemain TimNas. Terakhir, peserta yang menang dalam rangkaian acara tersebut berkesempatan mengikuti tur ke stadion sepak bola di Eropa. Tenang, gak menang di final pun bisa berkesempatan memenangkan hadiah mingguan yang seru juga loh. Selain itu, seluruh peserta akan mendapat e-certificate dan finalis akan mendapatkan sertifikat fisik dengan tanda tangan Kemendikbud Ristek dan Kemenpora.


Ada tujuh kelas yang dilaksanakan mulai dari 25 September dan 9 Oktober 2022; 23 Oktober dan 9 November 2022; 20 November dan 11 Desember 2022; hingga terakhir kelas pada 18 Desember 2022. Grand Final Sekolah Bola Online ini akan dilaksanakan pada 22 Januari 2023 nanti. Rangkaian acara yang keren ini bisa diikuti oleh seluruh anak Indonesia hanya dengan membeli produk Biskuat dan mengirimkan pesan ke Whatsapp Official Biskuat
0812 1222 5919 untuk akses kelasnya di laman resmi Sekolah Bola Online Biskuat Academy 
www.biskuatacademy.com


Acara ini adalah wadah yang sangat tepat bagi orang tua untuk mendukung potensi anak, bukan hanya tentang akademik ataupun keterampilannya bermain bola namun juga pembentukan karakter kuat dan positif anak. Bekal yang akan mereka bawa di masa yang akan datang, bekal untuk mereka punya mimpi besar dan percaya didalam diri mereka ada kekuatan.



Salam, Nasha

Kamis, 10 November 2022

Peringati Hari Ayah, dari Aku yang Telah Menjadi Ibu

18.44 0 Comments

Sebenarnya aku jarang memperingati hari-hari yang berhubungan dengan kasih sayang seperti ini. Mungkin salah satu alasannya karena agak awkward ya mau mengungkapkan hal manis begini. Kebiasaan yang gak tepat, betul. Tapi aku cukup beruntung karena memiliki ayah yang gak terlalu kaku, serta suami yang mudah ungkapkan sayang. Jadi aku tetap bisa mengapresiasi dan mengungkapkan perasaanku, biasanya dalam bentuk ucapan, tulisan, atau bahkan hadiah. Hari ini, aku pilih mengungkapkan melalui tulisan. Versi digital supaya gak terpengaruh sama jarak.


Dalam artikel yang aku tulis sebelumnya di laman ini, aku bahas tiga peran penting ayah bagi anaknya. Dari sekian banyak peran, aku ambil tiga yang paling luas dan krusial, yang pada blog ini akan aku rinci dalam perspektif aku pribadi sebagai anak. 


- Sebagai Teladan


Aku belajar banyak dari ayah tentang bagaimana menyikapi segala sesuatu, bagaimana menghadapi permasalahan yang terjadi dalam hidup, karena ayah adalah tipikal orang yang santai. Ayahku bukan sosok yang agamais namun darinya aku belajar untuk beriman, mempercayakan dan berserah pada Tuhan. Dari bagaimana ia menjalani hidup, sering mengingatkanku untuk tidak mengkhawatirkan hal yang tidak akan bisa genggam. Berlapang pada apa yang sudah lewat, menjalani hari ini dengan sepenuh yang bisa kita lakukan, dan melepaskan sisanya. 


Aku juga mengagumi bagaimana ayah bisa melakukan begitu banyak hal, mampu menyelesaikan persoalan-persoalan, tidak menyerah dengan satu jalan, dan mengutamakan untuk mengandalkan diri sendiri.  Dalam satu kesempatan saat masih duduk di SD saat sedang dinasehati, aku bahkan menyampaikan bahwa ayah adalah orang tercerdas yang pernah aku temui. Jangan menyangka ayahku adalah profesor yang ahli dalam satu bidang ilmu, karena pendidikan ayahku setara aku (saat ini), namun ia melakukan dan bisa menjadi ahli dalam banyak bidang. Kebiasaan aku untuk belajar mencari tau banyak hal, rasa penasaran, dan bagaimana aku ingin menyelesaikan dan memahami sesuatu sampai tuntas, aku dapatkan dari sosok beliau. 


Dengan kemahiran ayah menyelesaikan apa saja kerumitan yang ia hadapi, membuatku merasa aman. Aku merasa bisa mengeluhkan apapun, bisa mengadukan masalah apa saja, lalu berharap ia akan memberi solusi. Membantuku mencari jalan keluar. Memanjakanku dengan kesigapannya. Atau setidaknya tawa atau gurauan santainya akan menenangkan gejolak batinku. 


- Memberi Sudut Pandang yang Berbeda


Saat kecil, aku menganggap sosok ayah dan mama adalah dua sosok yang sangat berbeda. Belakangan baru aku pahami bahwa mereka itu memiliki persamaan mendasar. Perbedaan mereka justru melengkapi satu sama lain, yang aku syukuri menjadikan siapa aku saat ini.


Mungkin ayah dan mama ku bukanlah sosok yang istimewa bagi kecenderungan ayah dan ibu. Mama yang lebih khawatiran sedangkan ayah yang lebih santai. Mama yang banyak menggunakan intuisi, serta ayah yang lebih banyak menggunakan logika. Aku dibesarkan juga begitu. Kedua kecenderungan inilah yang menjadikan aku. Aku juga over thinking seperti mama, namun aku juga bisa menenangkan diri lalu berpikiran logis seperti ayah. Kadang aku memikirkan penampilanku seperti mama, namun aku juga bisa mengingat bagaimana ayahku bergurau menjawab, "ya bagus lah, masa udah dibeli gak bagus" atau kalimat selorohan lainnya "mau pakai apapun sama aja kok, yang penting tuh orang yang makainya"


Semakin besar, aku malah bisa memilih mana yang bisa dibicarakan dengan mama, mana yang sebaiknya dibicarakan dengan ayah. Kadang aku juga melakukan pembicaraan dengan keduanya, hanya untuk mendapatkan sudut pandang yang lebih luas. 


- Meningkatkan Kualitas Hidup Anak


Hal paling mendasar dari hadirnya ayah yang berperan aktif membesarkanku adalah bahwa aku merasa disayangi. Aku merasa aman melakukan apapun, bahkan disaat aku salah, aku tau bahwa aku akan selalu punya tempat aman untuk berpulang, karena aku tau bahwa apapun yang terjadi, aku akan tetap disayangi. Menurutku, perasaan inilah yang tidak terkira nilainya. 


Perasaan yang membawaku untuk berani melangkah, melakukan kesalahan, memperbaiki, lalu melangkah lagi. Perasaan yang menuntutku menjalani hidup dengan lebih baik, karena aku tau aku berharga. Perasaan yang menghalangiku untuk menyia-nyiakan hidupku, karena ada sosok dibelakangku yang sangat mendukung aku.


Aku tidak tau apakah kecerdasanku meningkat atau tidak, karena aku hanya punya satu tubuh dengan ayah yang hadir didalamnya. Tapi jika dikaji secara akademis, pendidikanku selalu didukung oleh kedua orang tuaku. Ayah yang siap sedia dengan keteledoranku meninggalkan buku PR di rumah. Ayah yang juga tidak masalah untuk mengantar dan menjemputku meski sudah ada KTP di dompetku. Mungkin itu imbas atas ucapannya saat menjemputku sekolah kala itu, "gak boleh ada laki-laki yang jemput nasha kecuali ayah."


Buatku, meskipun sudah menjadi seorang ibu, aku tetaplah gadis kecil ayah. Peran ibu justru membuka mataku tentang menjadi orang tua, melihat dari berbagai perspektif tentang ayah dan mama. Mungkin aku pernah mengeluhkan bagaimana mereka memperlakukanku, namun kini aku tau bahwa menjadi orang tua bukanlah hal yang mudah. Ayahku baru saja menjadi ayah saat tangisanku membelah siang puluhan tahun silam. Ia belum pernah menjadi ayah sebelumnya. Ia tidak leluasa mendekap bayi dalam peluknya, ia tidak tau bagaimana mengajari bayi mengungkapkan maunya, ia tidak mengerti apa saja yang perlu diajarkan pada seorang gadis kecil dalam pangkuannya itu.  


Sulit untukku membayangkan bagaimana ayah melepasku bepergian, mengadu nasib ke ibu kota, lalu muncul untuk hidup membangun keluargaku sendiri. Mungkin saat itu, ia juga kebingungan, mungkin ayah juga tidak tau akan secepat itu, mungkin juga ada banyak kebimbangan yang tidak bisa ayah ungkapkan. Tapi toh ia tetap menyayangiku dalam wujud terbesar yang bisa orang tua berikan, mempercayakan dan melepaskan. Tidak mengapa, karena aku tau, dan aku ingin ayah tau, dimanapun aku berada, dalam peran apapun sedang yang aku jalani, aku tetaplah anak perempuan kesayangan ayah, yang akan seenaknya bicara apapun pada ayah, yang tiba-tiba menodong ayah dengan belanjaan, yang banyak tidak tau lalu bertanya bagaimana caranya pada ayah, juga yang meminta dimanja meski sebentar. 



Terakhir, aku akan melantangkan, aku sayang ayah.

Maaf masih banyak meminta, sedikit memberi.

"Terima kasih ya Yah,

cha akan selamanya bersyukur untuk Ayah."




Salam, Nasha

Jumat, 04 November 2022

Take Care of Your Only Ever Home: Merawat Diri yg Sehat, Cantik, & Bahagia

02.46 0 Comments

Di postingan sebelumnya, aku bahas gimana kita bisa merawat bumi sebagai rumah kita, satu-satunya planet yang bisa kita tinggali. Because there's no planet B, katanya. Disana aku bahas langkah simpel banget yang bisa tiap kita lakukan untuk hidup yang lebih ramah bumi. Lengkapnya baca disini ya. Sekarang aku bakal bahas rumah satu-satunya yang akan kita tinggali di bumi ini, yaitu tubuh kita sendiri. Untuk kita bisa hidup nyaman dengannya, gimana biar kita sama-sama bisa sehat, cantik, dan bahagia.

 

Nrimo Ing Pandum

Sebelum bahas kiat-kiat untuk menjadi sehat, cantik, dan bahagia itu, satu hal yang paling perlu kita lakukan adalah menerima diri kita apa-adanya. Iya, seapa adanya. Sebaik-baiknya, sesuka-sukanya, setidak sukanya, selebih-lebihnya, sekurang-kurangnya, semuanya. Diterima murni. Nrimo Ing Pandum, kata orang jawa.  Filosofis yang artinya menerima utuh kenyataan yang ada. 


Gak akan ada gunanya kita melakukan tips kesehatan kecantikan kalau dari sananya kita gak menerima diri kita apa adanya. Akan selalu merasa kuang, terus aja merasa ada yang salah. Gimana bisa bahagia kalau kita gak bisa menerima? Bukan proses yang gampang emang, rasa penerimaan ini juga bisa naik turun, kadang kita bisa menerima kadang nggak. Gapapa, pelan-pelan aja yang penting kita sadar pentingnya rasa penerimaan ini.


Aku juga gak serta merta sampai ke titik penerimaan diri. Gak usah jauh-jauh, aku dulu gak suka sama tubuhku sendiri. Aku gak suka warna kulitku, aku gak suka tipisnya kulitku kelihatannya, aku gak suka suaraku sendiri, aku gak suka bentuk rambutku, aku gapapa sama mataku tapi gak suka ketidakmampuannya melihat jauh. Banyak aja yang aku anggap gak sesuai, yang secara gak langsung bikin aku gak percaya diri untuk 'terlihat'. Kadang aku juga berandai-andai kok. Akhirnya aku sadar, kalau semua hal yang aku sebutkan tadi kan yang udah membentuk aku, menjadikan aku diriku ini. Semua yang ada ataupun yang pernah ada padaku yang menjadikan aku sekarang. Perlahan aku peluk lagi diriku, meminta maaf dan berterima kasih, mengurangi kritik dan memperbanyak apresiasi. Perlahaan.. Naik turun gapapa asal arahnya jelas, balik lagi ke jalurnya.


Mulai dari diri kita sendiri, lihat lekat-lekat setiap bagiannya, terima. Oh warna kulitku seperti ini, oh tipe rambutku begini, oh bentuk mata hidung mulut ku begini, oh suaraku seperti ini. Semua yang ada di diri kita, semua yang melekat yang sudah diberi Tuhan dalam bentuk terindahnya adalah keunikan yang kita punya. Hal-hal begini nih yang membentuk siapa aku. Aku yang lahir di keluarga seperti ini, aku yang dibesarkan orang tua yang begini, aku yang tercipta dari hal-hal kecil yang aku punya tadi. Terima, terima yang diberikan. Terima dengan besar hati dengan lapang dada. Terima.


Jejak Perjalanan Waktu

sumber gambar

Seiring berjalannya waktu, perubahan tubuh kita akan ada. Pertumbuhan, perkembangan, penuaan. Apapun yang kita lakukan gak bisa menampik perjalanan waktu, maka daripada berusaha melawan. coba jadikan itu sebagai bentuk perjalanan. Oh ada bekas luka, karena aku pernah berusaha keras belajar melakukan hal yang sebelumnya aku gak bisa. Oh ada peregangan kulit, stretch mark, karena tubuh aku melakukan penyesuaian saat menampung kehidupan lain. Oh ada jerawat di masa haid, karena dalam tubuh aku juga ada hormon yang bekerja yang juga turut serta dalam perasaanku. Oh mulai muncul kerutan, aku udah melalui banyak hal ya ternyata, aku pernah ini itu ya. Terima dulu itu, kalau setelahnya kamu mau memperbaikinya ya  gapapa. 


Dari hal-hal yang terjadi sepanjang perjalanan kita itu, ada yang bisa dicegah, diobati, dikurangi, dihilangkan. Kalau kita mengenal diri sendiri, jadi lebih paham apa aja sebab dan akibat dari perubahan di tubuh. Sesimpel misalkan gak bersih cuci mukanya bisa jadi bruntusan. Makannya banyak gorengan sama UPF jadi muncul jerawat. Mulai banyak yang dipikirin, bisa sakit kepala sampai sakit perut. istirahatnya kurang jadi gampang marah. Dan seterusnya. Nah mengetahui sebab-akibat gini kan jadi bikin kita bisa mencegahnya, jadi paham juga kalau aku begini akibatnya bisa begitu. Selain itu, dengan kemajuan teknologi sekarang klinik kesehatan kecantikan  bisa mengurus hal sekecil dan sebesar apapun yang kita mau. Terus ada banyak sekali pengobatan alternatif yang ditemukan dengan klaim bisa mencegah ataupun mengobati kondisi tertentu. Treatment kecantikan juga udah semakin beragam dan semakin detail. Semua punya pro dan kontra, jadi pahami semuanya dan lakukan dengan penuh kesadaran ya.


Sehat dulu

Sehat dulu yang utama, jiwa raga, lahir batin. Sehat bukan berarti gak pernah sakit, bukan berarti semua kondisi tubuh kita 'normal', tapi sehat yang kita upayakan gini loh. Kaya aku, dengan mata minus, tulang belakang yang gak lagi lurus, ataupun gigi yang udah gak lengkap, apakah itu artinya aku gak sehat? Nggak dong. Tapi mengutamakan sehat itu ya merawat yang kita punya, dengan sadar memahami apa yang kita lakukan ada akibatnya ke tubuh kita sendiri. Sehat dulu, kalau udah sehat baru kta bisa bicara cantik menarik dan seterusnya bahagia. Caranya gimana?



1. Kenalan sama Diri Sendiri

Tau tentang diri kita sendiri, bagian lanjutan dari menerima tadi. Setelah kenalan, pahami betul, menerima, tau sebab-akibat sesuatu ke tubuh kita. Kalau aku gak rutin sikat gigi, kumannya bisa diam disitu, lama kelamaan bisa merusak gigi aku. Atau kalau aku kebanyakan makan makanan kemasan dengan natrium yang tinggi tekanan darahku bisa meningkat. Atau sesimpel kalau aku keluar malam saat hujan aku bakal kedinginan yang resikonya besok aku bisa flu. Kondisi ini ada yang umum, ada juga yang khusus di badan kita aja, cuma kita yang tau. Makanya kita harus perhatian ke badan kita sendiri.


2. Rawat Tubuh dengan Apa yang Ia Butuh

Sikap dari menerima apa yang diberikan itu, bukan berarti bisa berlaku semena-mena. Pakai tubuh sesukanya tanpa dirawat. Udah menerima tubuh sendiri kan, udah paham kebutuhannya apa kan, udah tau sebab-akibatjug kan. Maka mulailah sekarang juga buat merawat. Fisiknya dirawat dengan olahraga, mentalnya dirawat dengan mengelola stress, organ dalamnya dirawat dengan perhatikan makanan yang masuk. Bagian luarnya, kulit, rawat dengan rutin skincare. Hal yang aku sadari belakangan, ternyata skincare-an itu bentuk peduli diri bukan memperbaiki karena gak percaya diri. 

    - Pola Makan yang Sehat

Banyak banget teori sekarang tentang gimana pola makan tuh, Kemenkes sendiri udah punya program judulnya isi pringku. Berpatokan kesini juga boleh, atau ada alternatif lain yang lebih dipercaya juga silahkan. Asalkan, pahami dulu. Tubuhmu perlu apa, makanan itu bisa memenuhi kebutuhannya gak, jangan asal ikutan. Pahami dengan benar apa yang masuk ke tubuh. Makan mi instan, pahami segala zat sintetik dan natrium tingginya, jadi paham juga apa yang perlu dilakukan untuk kondisi itu. Mulai deh benar-benar pelajari, cari tau apa yang masuk ke badan, biasakan baca komposisi, mulai cari alternatif yang lebih sehat (garam dan gula misalkan). Jaga apa yang dimakan, yang masuk ke badan, karena itu juga yang akan membentuk kita nantinya. 

    - Olahraga Teratur

Gak perlu ada trigger apa-apa ya harusnya buat olahraga tuh harusnya, kan udah paham badan ini emang perlu gerak rutin. Dalam 24 jam sehari luangkan mulai dari beberapa menit sehari untuk olah fisiknya, terserah deh mau ngapain, tapi beneran lakukan jenis olahraga ya. Ada banyak banget cabang olahraga, coba pilih beberapa yang mungkin untuk dilakukan rutin. Rutinkan untuk peregangan, rutinkan juga untuk kardio. Untuk jenisnya masing-masing pilih berdasarkan kebutuhan dan kemampuan ya.

    - Istirahat Cukup

Jangan abaikan tidur yang kelihatannya gak ngapa-ngapain ya. Dalam tidur tubuh kita memulihkan dirinya loh. Organ-organ kita perlu waktu istirahat, supaya besok bisa gas lagi. Jeda sebentar gapapa, supaya besok bisa segar lagi. Bisa melakukan aktifitas dengan prima lagi. Kebutuhan tidur manusia dewasa berkisar antara 6-8 jam sehari. Kalau bisa tidur siang akan lebih bagus meskipun hanya 10-30 menit, itu cukup untuk menyegarkan kembali tubuh kita.

    - Hindari Stress

Termasuk didalamnya eliminasi stressor, dimana setiap orang punya stressor yang berbeda-beda. Tergantung dari apa yang membentuknya dulu. Kalau udah tau sesuatu itu bikin kamu stress mending dihindari atau diatasi. Mulai dari lingkungan yang toxic, hubungan yang berdampak negatif. kegiatan yang menyedot energi. Tapi pahami juga akibatnya, jangan eliminasi stressor malah memunculkan stressor lainnya. misal kamu berhenti kerja karena lingkungan kerja toxic, tapi malah jadi gak punya penghasilan kan jadi stress juga.

Know that you're worthy. Karena hidup ini kita yang jalani dan kita yang akan pertanggung jawabkan, jadi penting untuk betul-betuk kita pahami, ini aku lagi apa sih. Apa yang aku alami, apa yang aku kerjakan, gimana aku menghadapinya. Emang kadang pilihan yang ada tuh sama gak enaknya, tapi itulah kita hidup perlu berlatih bijaksana memilih dan berbesar hati. Kalau emang penyebab stresnya gak bisa dihindari, berarti kitanya yang perlu belajar mengatasi itu. Jangan hanya belajar untuk mengelola keuangan, belajar juga buat mengelola stres. 


3. Berhubungan Baik

Punya support system yang mendukung merupakan bentuk privileged yang kadang diabaikan sama sebagian orang. Padahal punya orang-orang sekitar yang peduli kita itu bikin kita juga lebih sehat dan lebih merasa aman loh. Jadi berhubungan baik sama orang juga penting. Rasulullah juga menganjurkan agar kita menyambung tali silaturahmi. Jalin hubungan baik dengan orang lain, habiskan waktu dengan orang yang kamu sayang, luangkan waktu, dengarkan curhatnya, curhat juga ke mereka. saling menolong. Gak cuma sama orang dekat, ke orang asing juga bisa, berbuat baik aja, senyum. Buatku, kunci berhubungan sama orang itu dengan tulus memberi dan tulus menerima. Kalau mau ngasih ya kasih aja, kalau mau nerima ya terima aja. Tulus tanpa embel-embel. Hal lain=lain yang membedakan biarin aja, fokus ke persamaan kita, sama-sama manusia, yang ada benarnya ada juga salahnya.


4.  Konsultasi ke Ahlinya

Ini juga aku masukin ke salah satu cara karena sering kita abaikan, padahal konsultasi itu penting. Mulai untuk membuka pikiran, kalau bertanya itu gak masalah, kita kurang tau makanya belajar itu adalah hal baik. Kalau ada apa-apa jangan ragu buat ambil tindakan, konsul ke ahlinya. Ke psikolog ke ahli gizi, ke konsultan, mereka yang emang belajar lebih keras untuk tau lebih banyak tentang suatu bidang. biarin gak lazim, biarin masih jarang orang kerjain, kalau kamu ngerasa butuh ya maju aja. Kalau pun gak merasa ada masalah apa-apa tapi pingin bertanya, mau tau lebih dalam, juga gapapa kok. Ingat, yang tau dirimu ya kamu, yang tau kebutuhanmu, apa yang kamu mau, ya kamu. Lagian, zaman terus berkembang, situasinya bakal terus berubah, cara lama gak bisa terus-terusan dipakai dengan alasan dulu kamu begitu baik-baik aja kok.


Tubuh yang sehat bisa menopang hati dan pikiran yang lebih baik, sehingga juga tampil lebih menarik.


Merasa Cantik 

Iya, aku bikinnya merasa cantik. Karena gak ada yang bisa definisikan dengan pasti cantik itu apa, kaya gimana, seperti apa. Cantik itu kita masing-masing definisikan. Meskipun gak bisa ditampik, ada standar sosial yang memandang tipikal tertentu dengan cantik ya, yang secara sadar gak sadar mempengaruhi definisi dan cara kita melihat cantik juga sih. Tapi menurutku, saat kita udah bisa "nrimo ing pandum" kita bakal merasa baik-baik aja. Mungkin belum ditahap, aku merasa cantik, tapi di tahap aku cukup dengan begini. Gapapa kok. 

Ingat ya, terima dulu. Lalu rawat dengan baik. Sehat dulu, baru bisa kelihatan cantiknya. 

Tapi namanya keinginan manusia itu gak ada batasnya ya, boleh aja kalau mau mengusahakan begini begitu kok, supaya kamu 'merasa' lebih cantik. Pingin kulit lebih cerah, pingin gigi yang lebih rapi, pingin punya badan yang langsing, pingin punya wajah yang kencang, ya silahkan aja. Kalau emang sanggup ya kerjakan, terima apa yang kita miliki, pahami apa yang kita inginkan, dan sadari batas kemampuan kita. Cantik itu gak melulu soal penampilan sesuai standar sosial ya, tapi penerimaan diri, perasaan cukup, merasa aman dengan diri sendiri. Aku bisa ngomong begini karena aku juga pernah di fase penolakan kok, emang bukan hal yang gampang tapi dengan nerima itu kita bisa hidup lebih tenang yang bisa pengaruh ke gimana kita tampil dan terlihat.


Baru deh Bahagia

Sebelum bahas gimana cara bahagia, kita udah definisiin belum sih bahagia itu apa? Senang terus? Gak mungkin. Gak pernah sedih, kesal, kecewa? Gak mungkin juga. Selalu in control? Mungkin gak sih? 

Buatku bahagia berarti bisa menjalani hidup dengan tenang damai, tau apa yang dilakukan, tau apa yang diinginkan, dan punya jalan untuk menuju kesana. Setelah dipikir-pikir untuk bisa tenang itu, ada banyak hal yang perlu aku kerjakan.

Misalkan aku perlu memaafkan, diriku sendiri, orang lain disekitar, memaafkan masa lalu yang ternyata pernah menimbulkan luka di aku. Memahami kalau ketidaksempurnaan adalah bagian dari jalanku. Mengerti kalau kesalahan atau kelalaian itu memang menyakitkan tapi aku bisa berdamai sehingga gak perlu ada taruma untuk aku melangkah ke depan. 

Atau aku juga perlu memitigasi kecemasanku. Aku khawatir apa, apa yang bisa aku lakukan sekarang. Mengelola keuangan juga bagian dari kita mengupayakan hidup tenang loh. Aku gak mau nanti masa tua merepotkan anak, aku pingin memfasilitasi mereka untuk mengejar cita-citanya. Apa yang perlu aku lakukan ya untuk itu. Aku pingin mereka bisa hidup di bumi dengan lebih nyaman, makanya sekarang aku melakukan apa yang aku bisa untuk merawat bumi ini juga.

Bagian yang gak kalah penting adalah di rasa penerimaan itu sih menurutku. Ternyata ujung pangkalnya di penerimaan ya.  Aku bukan orang jawa, tapi pepatah nrimo ing pandum ini cocok banget sebenernya untuk siapapun, rasa penerimaan kita akan apa yang diberi. Ini sederhana tapi menjalankannya rumit emang. Aku juga gak selalu bisa nerima kok, aku terbiasa untuk mengkritik kekurangan daripada mengapresiasi kelebihan. Aku seringkali merasa gak pantas untuk apa yang aku terima, aku sering merasa gak melakukan cukup. Perasaaan-perasaan yang perlu dikelola, dipelajari caranya, diperbaiki kebiasaannya gimana.


Sepertinya hal yang banyak orang  mau dan mengejar untuk sehat, cantik, bahagia ini ya. Tidak sadar kalau untuk ketiga hal itu, hal paling dasar adalah apa yang ada di dalam diri kita. Banyak tentang perasaan, baru apa yang bisa kita lakukan setelahnya. kadang kita terlalu fokus dengan apa yang terlihat, hingga lupa pada yang tidak terlihat tapi paling berpengaruh. Fokus ke tampil sesuai standar sosial, ikuti kiat-kita untuk mencapai itu, tapi lupa untuk menerima dulu diri kita seapa-adanya, untuk meresa cukup dulu, untuk mengupayakan sehat dulu. Tubuh yang sehat jiwa dan raganya akan menyebarkan energi kecantikan serta perasaan yang menenangkan. Mulai dari sini deh, bisa kita upayakan sehat-cantik-bahagia. Yuk kita belajar sama-sama merawat rumah kita satu-satunya di bumi ini.



Salam, Nasha.

Jumat, 21 Oktober 2022

Masa Depan yang Gak Lebih Panas Dimulai dari Kamu! Yuk Barengan Hajar Selimut Polusi!

01.51 0 Comments

Memulai tulisan ini, perlu perjuangan besar untuk aku menghadapi rasa takutku sendiri, rasa ngeri membayangkan, "gimana ya bumi ini khususnya untuk anak-anakku nanti?"

Membaca berita, membuka data tentang gimana perubahan iklim sudah sangat mempengaruhi hidup kita, serta kemungkinan kondisi ini akan terus berlanjut dan semakin parah seiring dengan aktifitas manusia yang hanya peduli dirinya sendiri. Gak perlu jauh-jauh, belakangan di bulan ini berita banjir jadi banyak banget kan dimana-mana? Cerita kehidupan yang terganggu karena hujan gak berhenti, atau hujan sebentar di tengah-tengah teriknya matahari tapi banjir di depan gedung udah tinggi. Semakin banyak, semakin sering, sedihnya lagi, ada korban jiwanya. Kita harus tunggu berita yang kaya gimana sih supaya sadar harus bergerak sekarang untuk bumi ini?



Kita yang perlu bergerak, karena ini rumah kita, kita yang bertanggung jawab, dan karena apa yang kita rasakan ini adalah akibat dari apa yang kita lakukan. Sebagian besar aktifitas kita menghasilkan polutan, zat yang merugikan lingkungan. Polutan yang berkumpul dalam suatu lingkungan tersebut kita kenal dengan polusi. Semakin banyak kita melakukan aktifitas tidak ramah lingkungan, maka semakin banyak pula polusi yang kita sebabkan. Selimut polusi membuat bumi semakin panas dan menyebabkan perubahan iklim.

Berbagai bentuk polusi itu adalah sebagai berikut:


1. Polusi Udara

Penyebab paling umum karena adanya zat karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), Sulfur Oxida (SOx). Mayoritas zat ini adalah hasil pembakaran bahan bakar fosil seperti minyak bumi, batu bara, dan gas. Akibatnya udara yang kia hirup tidak lagi sehat. Ingat kan, beberapa waktu lalu kita sempat heboh dengan kualitas udara yang buruk? Terus rame-rame beli air purifier untuk menjernihkan udara. Padahal, Tuhan udah menciptakan tanaman untuk melakukan tugas itu. Kita babat untuk hidup di atasnya.

Selain itu, zat sulfur yang bercampur dengan air pada kadar tertentu akan menghasilkan hujan asam. Lalu hujan ini akan merusak ekosistem air, hujan, dan apapun yang terkena. Merugikan kita juga.

Masih ada lagi, akibat tebalnya #SelimutPolusi di udara itu, panas matahari gak bisa terpantul ke angkasa. Panas yang terperangkap itu bikin suhu bumi meningkat. Efek lanjutannya, iklim yang makin sulit diprediksi, es kutub mencair lebih cepat, punahnya satwa, lapisan ozon rusak sehingga sinar ultraviolet bebas masuk ke bumi, dst.


2. Polusi Air

Udah tau dong kalau air adalah kebutuhan dasar kita sebagai makhluk hidup? Kita cuma bisa bertahan beberapa hari tanpa minum. Air yang kita konsumsi akan menentukan kondisi tubuh kita sendiri. Bukan hanya air minum tapi air untuk semua kebutuhan kita, di sungai, rawa, pegunungan, dalam tanah, bahkan air laut.

Pencemaran air biasanya disebabkan oleh limbah yang dibuang ke aliran air tersebut, mulai dari pabrik besar hingga rumah kita sendiri. Air cucian pakaian, alat makan, yang menggunakan zat tidak ramah lingkungan akan mengalir terus pelan-pelan menumpuk dan mengotori sumber air. Air yang tercemar ini akan menurunkan kualitas hidup makhluk yang menggunakannya, bisa dilihat dari banyaknya kasus penurunan jumlah satwa di perairan, warna air yang berubah, hingga bau tak sedap. Dengan air yang semakin kotor gini, kita mau menjalani hidup yang kaya gimana sih?


3. Polusi Tanah

Tanah adalah tempat kita hidup, tempat makanan kita hidup. Kalau tanah juga tercemar, berarti apa yang kita konsumsi, apa yang masuk ke tubuh kita juga udah tercemar. Pencemaran tanah lagi-lagi disebabkan oleh kegiatan manusia, mulai dari aktifitas pabrik yang gak bertanggung jawab, aktifitas penambangan yang banyak menghasilkan logam berat ke tanah, aktifitas pertanian yang menggunakan bahan kimia, juga limbah tanpa pengolahan dari aktifitas rumah tangga.


4. Polusi dari Polutan Iklim Berumur Pendek

Ini bentuk polusi yang cukup baru diungkapkan, polusi dengan nama asli Short Lived Climate Pollutant (SLCP) ini muncul sebagai akibat dari cara kita mengkonsumsi energi, makanan, kendaraan, serta pendingin ruangan.


Dari grafis tersebut, dapat kita lihat beberapa polutan SLCP ini. Pertama ada karbon hitam yang didapatkan dari proses memasak, pembakaran batu bara itu sendiri, dan juga pemanas ruangan. Lalu, gas metana yang merupakan hasil dari produksi minyak, gas, juga aktifitas pertanian dan peternakan. Selanjutnya, ozon troposferik yang merupakan turunan zat salah satunya adalah metana tadi. Dan gas HFC yang dikeluarkan oleh alat pendingin udara ataupun kulkas. Seiring dengan panas yang kita rasakan, penggunaan pendingin udara untuk meredam dampak itu justru ternyata menyebabkan polusi lagi. Akibat polusi ini adalah meningkatnya resiko penyakit, menurunnya kualitas kesehatan kita, dan menurunnya hasil panen bahan makanan untuk kita makan.


5. Banyak Polusi Lainnya

Polusi Suara, Polusi Cahaya, Polusi Logam Berat, Polusi Radioaktif, Polusi Visual adalah bentuk polusi yang disebabkan oleh kegiatan semena-mena kita. Terdengar sepele, namun  secara langsung ataupun tidak akan berimbas pada kehidupan kita juga. Polusi suara contohnya, bisa meningkatkan resiko penyakit pendengaran. Polusi cahaya, selain mengganggu indra penglihatan kita, juga bentuk kesia-siaan energi, dan bisa mengganggu orientasi waktu satwa untuk makan, tidur, kawin, bahkan migrasi. Apalagi polusi logam berat hingga radioaktif, efeknya bahkan lebih berbahaya dengan menurunkan kualitas hidup makhluk yang terpapar.


Dari banyaknya bentuk polusi yang kita sebabkan itu, sebagian akibatnya sudah kita rasakan sekarang. Sebut deh, kualitas udara yang buruk, air tercemar, tanah yang gak sehat, cuaca ekstrem, suhu yang terus meningkat. Dengan kebiasaan egois tidak peduli lingkungan yang terus kita lakukan, akan banyak akibat lain dengan skala lebih besar bisa terjadi.


Dampak perubahan iklim tersebut antara lain:


1. Suhu yang Lebih Panas dan Efek Lanjutannya

Ini efek yang paling terasa dan yang paling banyak dampak lanjutannya. Udah sering kan ngeluh panas banget belakangan ini. Emang betul, secara data suhu pada dekade 2010-2020 adalah suhu terpanas yang pernah tercatat. Peningkatan suhu pada dekade ini juga jauh lebih cepat daripada dekade-dekade sebelumnya. Selain hawa panas yang kita rasakan, dampak lanjutannya antara lain cuaca lebih susah diprediksi; mencairnya es di kutub yang meningkatkan volume air laut; meningkatnya resiko penyakit; bertambahnya hari gelombang panas dengan durasi juga lebih lama; resiko kebakaran hutan lebih sering dan lebih sulit padam; kekeringan yang lebih meluas; badai yang lebih parah; dan masih banyak lagi. 

 

2. Rusaknya Lautan

Air laut akan menyerap panas dan karbondioksida di udara, sehingga meningkatnya volume air laut juga meningkatkan panas dan karbon dioksida yang diserap, menyebabkan semakin panas dan asamnya laut. Kondisi ini mengakibatkan terancamnya kehidupan di laut terutama ekosistem terumbu karang salah satunya seperti di Great Barrier Reef di Australia dimana pada tahun 2022 ini 90% terumbu karangnya mengalami pemutihandan ekosistem di kutub salah satunya bisa kita lihat pada cuplikan dari series menakjubkan yang mampu mengubah perspektif dibawah ini.


sumber video: Youtube Netflix


3. Kekurangan Makanan

Semua makanan yang kita konsumsi sehari-hari baik itu hewani maupun nabati berawal dari tanaman. Hewan yang kita makan, sebelumnya juga memakan tanaman kan. Apa jadinya makanan kita jika air, tanah, laut, dan lingkungan sudah tercemar? Bukan hanya kualitas yang menurun, tapi jika polusi terus terjadi dengan cuaca dan kekeringan melanda, resiko gagal panen akan terus meningkat, rantai makanan dan ekosistem terganggu, sehingga kita juga terancam kekurangan makanan.


4. Punahnya Spesies Flora dan Fauna

Jika polusi cahaya dapat menggangu ritme kehidupan fauna terdengar sepele, gimana dengan perubahan iklim yang terjadi sekarang? Bukan hanya beruang kutub, pinguin, koala, dan binatang yang sepertinya hidup jauh dari kita, tapi binatang sekitar kita pun ikut terdampak. Sebut saja harimau, orang utan, bahkan sekarang hewan endemik kebanggaan kita komodo tergolong dalam kategori fauna rentan.


5. Kemiskinan

Pada akhirnya perubahan iklim ini juga akan berdampak pada sektor ekonomi, sektor yang sepertinya sangat kita pedulikan. Perubahan iklim secara langsung ataupun tidak, mempengaruhi kegiatan kita. Apa yang kita sebut sebagai bencana alam, akan merusak tempat kita tinggal, akses aktifitas kita, dan menghambat pekerjaan. Di wilayah yang tidak siap dengan perubahan iklim, penduduknya akan lebih terdampak terhadap kemiskinan dan angkanya terus meningkat dari tahun ke tahun.


Dampak nyata yang udah terasa ini dan kemungkinan bertambah parah bikin aku ngeri membayangkan bumi seperti apa yang akan ditinggali anak-anakku nanti. Apa yang harus aku lakukan untuk membuat bumi yang sedikit lebih ramah untuk ditinggali di masa depan? Selain mengurangi penyebab polusi seperti yang udah dijiabarkan diatas, apa ya yang bisa menyerap segala polusi yang akan terus ada ini? Pencarian sepersekian detik di google memberiku jawaban, tanaman. Pohon mampu menyerap polutan yang dihasilkan akibat kegiatan manusia, sesederhana menyerap karbon dioksida dari pembuangan nafas kita. Ingat proses fotosintesis yang kita pelajari di SD kan? Nah, fungsi pohon ini dijalankan dengan sangat masif oleh HUTAN



Satu yang paling krusial bisa menyelamatkan planet ini secara keseluruhan adalah dengan menjaga hutan. Disebut sebagai paru-paru bumi karena kemampuannya menyerap karbon dioksida lalu menggantinya dengan oksigen. Selain itu, hutan juga memberikan naungan kehidupan flora dan fauna, menjaga ekosistem tetap dalam urutan terbaiknya, sebagai tempat cadangan air tanah, serta tanamannya dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan.

Kemampuan pohon untuk berfotosintesis dan fungsi lainnya itu adalah pengetahuan umum yang kita pahami, tapi kenapa justru makin banyak aktifitas kita yang menghasilkan polusi malah semakin sedikit hutan yang tersisa? Padahal dengan kemampuan menakjubkan itu, jika dimiliki dalam jumlah yang besar, akan lebih banyak polusi yang diserap, efek rumah kaca berkurang, kenaikan suhu bumi tidak akan sedrastis sekarang, dan efek-efek lanjutannya bisa diperlambat.


Langkah-langkah berikut bisa kita kaum #MudaMudiBumi lakukan untuk menjaga kelestarian hutan:

1. Tidak Sembarangan Menebang Pohon

Setelah paham manfaat proses fotosintesis itu, masih mau tebang pohon juga? Kalau emang benar-benar butuh dan terpaksa, jangan sembarangan tebang. Pakai sistem tebang pilih, tebang pohon yang emang udah tua dan hampir mati jadi kasih kesempatan pohon yang masih muda berkembang dan ngasih manfaat buat bumi kita ini.


2. Melakukan Reboisasi

Tanam kembali jenis pohon hutan di kawasan hutan yang udah rusak, hutan yang kosong, atau yang penuh alang-alang maupun semak belukar. Fungsi utamanya adalah mengembalikan fungsi hutan tersebut seperti sebelumnya, sebagai penyerap karbon dioksida juga sebagai ekosistem bagi flora fauna.


3. Tidak Merusak Lingkungan Hutan

Termasuk didalamnya tidak membuang sampah sembarangan, tidak menggunakan produk dari perusahaan yang merusak hutan, juga mengurangi pemakaian kertas. Lingkungan hutan yang rusak akan menurunkan fungsi hutan tersebut. 


Selain menjaga kelestarian hutan, masih banyak lagi hal kecil yang bisa kita para #MudaMudiBumi lakukan bersama untuk mengurangi gulungan #SelimutPolusi. Ingat, hal-hal kecil yang dilakukan bersama dalam jumlah yang banyak juga akan berdampak besar, apalagi terkait dengan rumah kita sendiri, bumi ini. Udah sadar kan kondisi bumi ini, nah berangkat dari kesadaran itu yuk ikutan #TeamUpForImpact kita mulai dengan lima langkah dasar ini sama-sama!

1. Pola Hidup Secukupnya

Apapun yang kita konsumsi itu perlu energi untuk pembuatannya, untuk akhirnya sampai ke tangan kita. Meskipun secara ekonomi suatu barang itu murah, kalau gak perlu ya gak usah. Barang gratisan juga kalau gak perlu gak usah diambil, jangan merasa sayang mumpung gratis. Kalau udah punya, manfaatkan seoptimal mungkin, jangan disia-siakan. Barang itu gak cuma bernilai uang tapi energi pembuatannya. Mulai deh kendalikan diri untuk gak ikutin nafsu doang, gak impulsif, gengsian, dan terapkan hidup cukup, atau hidup minimalis, frugal life, live with less, apapun istilahnya yang penting sadar cukup nya kita dimana. Gak perlu banyak yang penting cukup, gak masalah sedikit yang penting cukup. Geser pandangannya bukan dari jumlah banyak sedikit, tapi butuh cukup. Belajar dari teladan yang sudah ada, Rasulullah SAW.


2. Tidak Menambah Polusi itu Sendiri

Setelah tau apa saja jenis polusi, bisa dong mulai dikurang-kurangi aktifitas yang bikin polusi itu. Gunakan lampu seperlunya, mengurangi polusi cahaya yang gak perlu sekaligus hemat energi. Kalau jarak dekat, pilih jalan kaki atau sepedaan aja, biar lebih sehat juga. Terus, jangan buang sampah di aliran air, kelola dulu sampahnya sebelum benar-benar dibuang. Apa yang kita buang akan ditampung sama bumi, jadi coba pilah agar gak merusak.


3. Pakai Produk Ramah Lingkungan yang Terdekat

Kita gak mungkin meninggalkan konsumsi sama sekali, tapi kita bisa memilih mengkonsumsi apa. Belanja dari pedagang terdekat, tentu emisi yang dihasilkan dari pengiriman juga lebih sedikit. Lebih baik beli langsung dengan wadah sendiri daripada beli online dengan bubble wrap segulung, mahal sedikit gapapa. Kalau ada bulk store coba belanja disana jadi minim sampah. Ada pilihan produk yang lebih sedikit limbah, yang gak membahayakan lingkungan, pilih yang itu. Dukung usaha lokal terdekat yang punya concern ke lingkungan.


4. Menanam Pohon

Gak ada satupun poin negatif dari menanam pohon. Poin positifnya banyak! Paling dekat deh meningkatkan kualitas udara yang kita hirup. Jadi, jaga yang udah ada dan tambah tanam sebanyak yang kita bisa, dimanapun ada lahan kosong, langsung ke tanah atau pakai pot. Mau hasil berbagi sama tetangga, beli sendiri, mulai dari bibit, yang penting tambah terus pohonnya. Mulai berpikir apa yang bisa pohon berikan dan teruslah menanam pohon sebagai bagian dari sedekah. 


5. Manfaatkan Apa yang Ada (Pola 3R)

Ini juga berkaitan dengan mental merasa cukup. Terapkan dan terus konsisten dengan  metode reduce-reuse-recycle. Kurangi pemakaian, dari yang cuma iseng pingin doang jadi punya karena emang butuh. Dimanfaatkan, pakai sampai gak bisa dipakai, sampai habis. Kalau gak mau lagi dipakai, pikirkan gimana supaya barang itu tetap memberi manfaat, kasih ke orang lain, jual lagi, dipermak, diolah lagi. Tanggung jawab pada barang itu sampai akhirnya gimana. Jangan serta merta gak suka langsung buang nambah tumpukan di tempat sampah ya.  


Lima langkah itu adalah dasar perilaku yang bisa banget dikembangkan. Mulai dari mana? Mulai dari kesadaran bahwa bumi ini satu-satunya rumah yang kita miliki dan kita wajib menjaganya. Untuk kita, untuk anak cucu kita kelak, #UntukmuBumiku. Dengan kesadaran dan pola pikir yang terbuka itu, kita akan lebih bertanggung jawab untuk beraktifitas di bumi ini. Sesederhana menolak kantong plastik saat berbelanja, menolak flyer karena gak perlu infonya, gak bawa pulang nasi kotak kalau kira-kira gak kemakan, gak ngambil air kemasan pas acara, menghabiskan makanan karena sayang proses pembuatannya juga supaya gak cuma jadi limbah, gak melulu harus ikut tren karena bakal jadi sumber limbah dan pembuangan energi, serta menunda beli baru karena diperbaiki juga masih bisa, dan masih banyak banget lanjutan perilakunya.


Dibanding hal-hal kecil tadi tentu lebih berdampak jika ada pergerakan secara luas ya. Bukan hanya ajakan tapi ketentuan. Ada konsekuensi yang mengikat. Hal-hal yang bisa dikendalikan dengan kebijakan untuk mengatur warga dalam skala yang ekstensif. 

Kebijakan dalam upaya mengurangi polusi demi mengatasi perubahan iklim ini, seperti:

1. Menginstruksikan Media untuk Meningkatkan Kesadaran Masyarakat

Media punya peran yang besar dalam mempengaruhi bagaimana masyarakat berpikir serta bertindak. Dengan cepatnya penyebaran informasi saat ini, sangat disayangkan, kabar yang beredar malah konflik negatif kriminal, skandal pejabat, masalah politik, keseharian bintang ternama yang gak tau manfaatnya apa, dan itu terus diulang berputar-putar. Padahal ada hal yang bisa sangat relate dengan kita semua, perubahan iklim ini. Tentang bagaimana kondisi bumi dan apa yang bisa kita lakukan bersama. Menyedihkan, masih banyak orang yang belum aware tentang gentingnya situasi ini. Sudah separah ini, tapi masih bisa santai terus menimbun sampah dan menambah polusi. Media bisa dimanfaatkan untuk mendorong kebiasaan ramah lingkungan, yang bisa dimulai dari aparat negara, agar masyarakat sadar tentang perubahan iklim. Informasi dan himbauan yang terus ditayangkan berulang diharapkan bisa mengubah perilaku masyarakat.


2. Menerapkan dengan Ketat Peninjauan Sebelum dan Setelah Kegiatan Usaha

Kewajiban perusahaan pada lingkungan sebelum kegiatan usaha dikenal dengan AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan), namun tidak semua kegiatan usaha diwajibkan melakukan AMDAL. Padahal setiap kegiatan usaha akan menghasilkan polusi, bagaimana perusahaan bertanggung jawab dengan polusi yang dihasilkan? Sekecil apapun, tetap harus ada pertanggung jawabannya. Bahkan seperti dilansir di jurnal academia, faktanya pembangunan tetap berlanjut meskipun AMDAL-nya tidak sesuai. Miris jika AMDAL hanya dilihat sebagai salah satu dokumen pelengkap, bukan sebagai instrumen penting penjaga lingkungan. Itulah penting adanya kebijakan yang mengatur dengan ketat tentang dampak usaha pada lingkungan ini. Selain itu juga penting adanya peninjauan kembali setelah kegiatan usaha tersebut berjalan. Apakah sesuai atau tidak. Karena tidak sulit menemukan kasus pencemaran akibat limbah perusahaan. Konsekuensi harusnya bukan sekedar adminstratif tapi yang benar-benar memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan. Pelaksanaannya jelas membutuhkan petugas lapangan yang berintegritas dan paham betul urgensi peninjauan ini.



3. Memperbanyak Ruang Terbuka Hijau

Sama seperti menanam pohon sebanyak mungkin, area kosong bisa dimanfaatkan sebagai Ruang Terbuka Hijau (RTH), bisa dalam bentuk Taman maupun Hutan Kota. Karena kota menyumbang emisi dari padatnya aktifitas manusia dan banyaknya kendaraan berbahan bakar fosil. Untuk menghadapi perubahan iklim, yang paling disarankan tentu Hutan Kota, karena manfaatnya lebih banyak dengan dampak lebih besar. Namun, peningkatan area terbuka hijau dalam bentuk apapun harus dilakukan, konsisten untuk terus ditambah dan diperluas. Selanjutnya, membuat ketetapan yang meningkatkan batasan minimum persentase area hijau dalam wilayah perkotaan. Ketetapan ini bisa mulai diberlakukan pada area instansi pemerintahan, dan pembangunan infrastruktur yang tidak merusak lingkungan.


4. Pengelolaan Produk Ramah Lingkungan dan Sampah

Hanya kebijakan pemerintah yang bisa mencapai produsen berskala besar, yang dampaknya juga besar. Disini, perlu adanya kebijakan yang mempersempit ruang untuk produk yang tidak ramah lingkungan dan memberi ruang sebesar-besarnya bagi produsen yang berdedikasi pada lingkungan. Kebijakan ini juga harus diiringi solusi konkrit yang jelas, jangan seperti kasus spunbond. Jika kebijakan sudah menyeluruh, maka harus ditegakkan dengan konsekuensi tegas bagi produsen yang terus menambah polusi tanpa upaya mitigasi. 

Selain itu, kebijakan pengelolaan sampah juga perlu dilakukan. Bukan hanya dengan memperbarui bentuk tempat sampah, tapi juga edukasi dan pelaksanaannya yang benar-benar sistematis. Petugas kebersihan yang paham alur kerjanya hingga pengolahan sampah nanti, bukan sekedar mengumpulkan disatu mobil lalu dibawa ke tempat pembuangan akhir. Ditambah dengan kebijakan buang sampah yang diatur hingga ke unit terkecil, RT. Sampah barang layak pakai bagaimana, sampah bahan yang bisa didaur bagaimana, sampah bahan berbahaya, dan pengelolaannya di masing-masing lingkungan seperti apa. Ini perlu diedukasi dan difasilitasi.


5. Mempercepat Pengalihan Energi

Sebenarnya sudah semakin banyak produsen yang hadir dengan produk dan alternatif energi terbarukan. Sayangnya, Indonesia belum mengaplikasikan penggunaannya dengan serius. Baru ada 2000an mobil listrik di Indonesia, sedangkan total kendaraan bermotor hampir 150juta, padahal pengembangannya sudah dimulai sejak sepuluh tahun lalu. Ini tidak mengherankan, mengingat harga produknya yang relatif lebih mahal dan jumlah SPKLU (Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum) yang masih sangat terbatas. Selain itu, untuk alternatif energi di rumah tinggal biaya pemasangan solar panel juga masih terbilang mahal, serta masih kurang dari 1% rumah tangga yang menggunakan ke kompor listrik. Kebijakan harus dibuat sedemikian rupa dengan memprioritaskan kondisi lingkungan, yang bisa menunjang seluruh lapisan masyarakat mampu beradaptasi dan beralih ke penggunaan energi terbarukan ini. 

Seluruh kebijakan akan sangat bergantung pada pelaksanaan di lapangan. Bagaimana petugas memahami point penting dari kebijakan tersebut dan bisa mengedukasi masyarakat. Perubahan pada awalnya akan terasa tidak nyaman, namun jika kita semua memahami urgensinya semua upaya ini, tentu kita bisa bekerja sama. Begitu juga dengan setiap langkah kecil yang kita mulai dari sekarang. Konsisten kerjakan, terus tingkatkan. Bersama-sama kita bisa hajar selimut polusi untuk bumi pertiwi, #UntukmuBumiku.



Salam, Nasha.



Referensi:

Amin, Mirawanty. 2021. Polusi Tanah dan Dampaknya terhadap Kesehatan Manusia. Jurnal Sumberdaya Lahan Vol. 15

https://www.mongabay.co.id/2021/09/10/perubahan-iklim-dan-ancaman-kepunahan-komodo/

https://ketik.unpad.ac.id/posts/808/dampak-perubahan-iklim-pada-satwa-flora-fauna-dan-kehidupan-manusia-3

https://katadata.co.id/intan/berita/615165cdad927/mengenal-polutan-sumber-pencemaran-lingkungan-di-sekitar-kita

http://www.litbang.pertanian.go.id/artikel/423/pdf/Polusi%20Tanah%20dan%20Dampaknya%20Terhadap%20Kesehatan%20Manusia.pdf

https://lindungihutan.com/blog/polusi-adalah-pengertian-dan-dampak-polusi/#rb-1-polusi-udara

https://wri-indonesia.org/id/resources/data-visualizations/penyebab-dan-dampak-polutan-iklim-berumur-pendek

https://www.academia.edu/16509200/SUDAH_EFEKTIF_KAH_PRAKTIK_AMDAL_DI_INDONESIA

https://www.lestari-indonesia.org/id/perubahan-iklim/hutan-dan-mitigasi-perubahan-iklim/

https://rumaysho.com/1023-kaya-hati-itulah-kaya-senyatanya.html